Cetak

ARKIB 2016 - Oktober

Written by Super User. Posted in Pengenalan Pusat Islam

MEMASANG AZAM BAHARU

30 hb September 2016/ 28 Zulhijjah 1437H

TAHUN demi tahun berlalu, kian laju dan meninggalkan kita sama ada kita mahu atau kita tidak setuju. Dalam Islam, kiraan tahun bermula kala Nabi Muhammad SAW berhijrah dari Mekah ke Madinah. Ia digagaskan semasa Saiyidina Umar al-Khattab menjadi pemerintah; bukannya tercetus pada zaman Rasulullah SAW. Manakala, tahun Masehi pula digagaskan oleh golongan Nasrani, berdasarkan kepada tarikh kelahiran Nabi Isa as atau disebut Isa al-Masih.

Di Malaysia, kita menyediakan diri untuk menerima dua kedatangan tahun baharu. Pertama tahun Islam ataupun tahun hijri; keduanya tahun masehi yang sesetengah orang menganggap ia bukan tahun Islami, lantaran pengasasnya adalah golongan Kristian. Walau apa pun perbahasan mengenainya, kedatangan dua tahun baharu ini sewajarnya memberikan suatu erti yang lebih bermakna buat kita.

Erti tahun baru?

Apakah ertinya tahun baru bagi kita? Sesetengah orang menyambutnya lantaran orang lain juga menyambutnya. Ada orang suka menjadikan tahun baharu sebagai neraca bagi mengukur, sejauh manakah perubahan-perubahan positif telah berjaya dicapai oleh dirinya pada setiap perubahan tahun yang menjelma. Ringkasnya, adakah lebih baik, lebih menurun atau statik tidak ke mana-mana?

Ada pula yang menjadikan tahun baharu sebagai permulaan sesuatu yang baharu, misalnya, mereka akan memulakan tabiat untuk menabung 10 peratus daripada pendapatan bermula pada tahun baharu. Malah, ada orang menjadikan tahun baharu sebagai medan memasang azam baharu, mahu menamatkan aktiviti merokok, misalnya.Malah, tidak kurang juga ada orang yang kerjanya asyik memperteguhkan azam dan tekad terdahulu yang mungkin belum terkabul sebagaimana yang mereka mahu. Orang seperti ini sepatutnya berawas, bimbang mereka hanya suka memasang azam namun tidak komited merealisasikannya. Orang seperti ini juga, sering dianggap golongan yang rugi di dalam Islam kerana tidak berusaha untuk berubah.

Namun, awas! Memasang azam dan memulaianya pada setiap permulaan tahun baharu hanyalah kepada perkara yang harus. Janganlah memasang azam, untuk mulai menunaikan solat fardu bermula tahun baharu atau memberikan zakat yang wajib hanya pada tahun baharu. Perkara yang wajib, perlulah disegerakan, bimbang kematian lebih dahulu mendatangi kita; sedang tahun baharu masih belum bermula.

Umumnya, inilah sebahagian daripada erti tahun baru bagi sesetengah orang. Tidak ada suatu erti yang piawai, malah ia tergantung kepada nawaitu atau maksud akhir seseorang yang mahu dicapai setelah setahun masa dijalaninya. Harus diingat, tahun baharu itu indikasinya adalah waktu atau masa. Itulah tahun, tidak kiralah jumlahnya 365 hari bagi tahun Masehi atau 354 hari bagi tahun Hijri, ia adalah masa. 

Masa ini, diistilahkan oleh pepatah Arab seperti sebilah pedang. Ia disebutkan sebagai al-waqtu ka as-saif iaitu: "Waktu itu ibarat pedang; jika kamu tidak memotongnya, maka ia yang akan memotong kamu."

Sebab itulah, Islam amat berkira-kira dengan waktu dan masa. Di dalam al-Quran dan al-hadis Nabi Muhammad SAW, terdapat pelbagai versi bicara mengenai masa. 

Antara yang paling lumrah disebut, ialah: “Demi masa! Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian; kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh; serta berpesan-pesan dengan kesabaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran” (Surah al-'Asr: ayat 1-3)

Surah ini lazimnya menjadi penutup kepada sesuatu acara. Contohnya, mesyuarat yang baik itu, diawali dengan surah al-Fatihah (pembuka) dan ditutupi dengan surah al-'Asr (masa). Inilah hakikat kepentingan masa di dalam Islam, sehingga ia disunnahkan menjadi amalan. Bahkan, Nabi Muhammad SAW sendiri berpesan dengan pelbagai perkataan, bahawa masa itu apabila sudah berlalu, maka tiada akan kembali lagi walau sesaat. Maka, manusia dianjurkan agar menjaga masa dengan penuh manfaat.

Nabi Muhammad SAW menyatakan yang maksudnya: 

"Manfaatkanlah lima kesempatan sebelum datang (lima) kesempitan. Manfaatkan usia mudamu sebelum kamu tua, manfaatkan sihatmu sebelum sakit, gunakan kekayaanmu sebelum kamu miskin, gunakan waktu lapangmu sebelum kamu sibuk dan manfaatkan hidupmu sebelum kamu mati." (riwayat al-Hakim)

Inilah kondisi umat Islam dan masa. Bukan namanya umat Islam, jika mereka dengan sengaja membiarkan waktu berlalu dengan percuma. Umat Islam, dijulang di dalam al-Quran sebagai peneraju dunia, sentiasa berusaha untuk berubah menjadi lebih baik setiap masa. Ini kerana, Allah SWT telah menegaskan: 

“Demikianlah Allah tidak akan merubah kenikmatan yang telah Dia berikan kepada suatu kaum, sehingga mereka merubahnya sendiri.” (Surah al-Anfal: ayat 53)

Artikel Penuh© Utusan Melayu (M) Bhd 

Oleh HAMIZUL ABDUL HAMID

Sudut Agama, Utusan Malaysia 1/1/2013

 

HAYATI  KISAH  KEMATIAN

23 hb September 2016/ 21 Zulhijjah 1437H

SYEIKH Ali at-Tantawi, Mufti Mesir, dalam siaran radio dan televisyen menyatakan, bahawa di Syria ada kisah seorang lelaki yang mempunyai sebuah kenderaan yang mengangkut peti-peti untuk menguburkan mayat dan di dalam peti itu terdapatnya kain yang boleh digunakan pada waktu-waktu yang diperlukan. Ketika kenderaan besar itu digerakkan, tanpa dia ketahui bahawa ada orang di atas kenderaan tersebut.

Tiba-tiba hujan turun dan air mengalir deras. Orang itu pun bangun dan masuk ke dalam peti, dan membungkus dirinya dengan kain yang terdapat di dalamnya. Kemudian di pertengahan jalan, ada seorang yang lain naik untuk menumpang kenderaan itu di samping peti-peti keranda itu. Dia tidak mengetahui bahawa di dalam peti itu ada orang hidup di dalamnya.

Pada saat itu hujan masih belum berhenti. Orang yang kedua ini menyangka yang diri seorang sahaja. Tiba-tiba dari dalam peti ada tangan terjulur keluar dengan tujuan untuk memastikan sama ada hujan masih turun ataupun sudah berhenti.

Ketika tangan itu terjulur, kain yang membungkus orang itu juga ikut terkeluar sama. Si penumpang itu terkejut dan takut bukan kepalang. Dia menyangkakan bahawa ada mayat yang hidup semula. Dek kerana ketakutan yang amat sangat, dia terus terjun keluar dari kenderaan itu lalu jatuh dengan posisi kepala di bawah dan mati serta-merta.

Demikianlah Allah menentukan kematian orang itu bahkan dengan cara yang dapat terdengar agak lucu seperti ini.Yang selalu harus diingat oleh seorang hamba adalah bahawa dia sedang membawa dirinya bersama kematian, bahawa dia sedang berjalan menuju kematian dan bahawa dia sedang menunggu kematian itu entah datang pada pagi, petang atau malam.

Justeru, Saidina Ali bin Abi Talib telah mengungkapkan mengenai kematian dan berkata: 

"Sesungguhnya kematian terus mendekati kita dan dunia terus meninggalkan kita. Maka jadilah kamu anak-anak akhirat dan janganlah kamu menjadi anak-anak dunia. Sesungguhnya hari ini adalah beramal dan tidak ada hisab dan esok adalah hisab dan tidak ada lagi beramal."

Ungkapan Saidina Ali ini mengingatkan kita bahawa manusia itu harus selalu siap sedia, selalu memperbaiki keadaan diri, memperbaharui taubatnya dan harus mengetahui bahawa dia sedang berhubungan dengan Allah SWT.

Kematian itu tidak pernah meminta izin kepada siapa sahaja, dan tidak pernah merajuk. Kematian itu tidak pernah memberikan amaran terlebih dahulu.Firman Allah SWT yang bermaksud:

“Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya esok hari. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati.” (Surah Luqman: ayat 34)

Malah dalam siaran itu juga Syeikh at-Tantawi turut bercerita mengenai kisah kematian seorang pemandu sewaktu membawa penumpang yang penuh sesak di dalam sebuah bas. Pemandunya selalu menoleh ke kiri dan kanan dan secara tiba-tiba dia menghentikan bas itu.Para penumpang lalu bertanya, 

"Mengapa engkau menghentikan bas ini?" 

Pemandu itu menjawab, 

"Saya berhenti untuk menghampiri orang tua yang melambai-lambaikan tangannya kerana hendak ikut menumpang bersama kita."

Para penumpang kehairanan lalu terus bertanya lagi, 

"Kami tidak melihat sesiapa pun." 

Tapi pemandu itu melihatnya. "Lihat (itu) dia,"

 Mereka tetap bingung. "Kami tidak melihat seorang pun."

Pemandu itu pun berkata, "Kini dia datang untuk naik bersama kita." 

Semua penumpang berkata, "Demi Allah, kami tidak melihat siapa-siapa." 

Selang beberapa minit secara tiba-tiba pemandu itu mati terduduk di atas kerusinya.Kematian datang dengan tiba-tiba dan begitulah jalan kematiannya. Firman Allah SWT yang bermaksud: 

“Maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak (pula) mendahulukannya.”(Surah al-A'raf: ayat 34)

Manusia itu sangat pengecut terhadap hal-hal yang menakutkan dan merasa hatinya tidak mahu mendengar kematian disebutkan, namun tanpa disangka-sangka kematian itu datang menjemputnya tanpa diundang. Firman Allah SWT yang bermaksud: 

“Orang-orang yang mengatakan kepada saudara-saudaranya dan mereka tidak turut pergi: Sekiranya mereka mengikuti kita, tentulah mereka tidak terbunuh. Katakanlah, Tolaklah kematian itu daripada dirimu, jika kamu orang-orang yang benar.” (Surah Ali-Imran: ayat 168)

Tetapi yang paling menghairankan, kita tidak pernah berfikir bahawa kita akan bertemu Allah, bahawa dunia ini banyak cerita tentang bagaimana orang meninggal dunia. Kita tidak pernah sedar kecuali kita didera banyak ketakutan, sehingga fikiran seperti itu baharu muncul dan benar-benar mengejutkan.

Ahli syair bermadah: 

"Mati itu laksana bahtera dengan gelombang yang ditakuti manusia, kesihatan seseorang tidak menjamin panjangnya umur, dan penyakit pun tidak berwenang memajukan usia, setiap hari berita kematian mengejutkan kita, seolah-olah bagaikan burung berterbangan, entah akan hinggap pada sesiapa..."

 

Artikel Penuh: © Utusan Melayu (M) Bhd 

Oleh IBRAHIM ABDULLAH

PENULIS ialah bekas Pegawai Agama Seranta, Lembaga Kemajuan Pertanian Kemubu

Bicara Agama, Utusan Malaysia 20/9/2016

 

 

UMMAH DITUNTUT BERSATU ELAK PERPECAHAN

16 hb September 2016/ 7 Zulhijjah 1437

Oleh Mohd Adid Ab Rahman

ISLAM mengajarkan setiap orang yang beriman itu bersaudara tanpa mengira warna kulit, bangsa atau negara. Seluruh umat Islam adalah sebuah keluarga besar berasaskan akidah yang satu iaitu kepercayaan kepada Allah.

Firman Allah yang bermaksud: 

"Sesungguhnya orang mukmin adalah bersaudara. Maka damaikanlah antara kedua-dua saudara kamu dan bertakwalah kepada Allah. Semoga kamu mendapat rahmat." – (Surah al-Hujurat, ayat 10) 

Apabila menjadi satu keluarga, sudah tentu tidak dibenarkan sama sekali bergaduh, berpecah dan berpuak-puak. Islam tidak suka kepada suasana perpecahan dan hidup dalam percakaran sesama sendiri, apatah lagi jika sampai tahap tercetusnya pertumpahan darah. Lantaran itulah, Allah menyuruh seluruh manusia supaya berpegang kepada pokok akidah yang benar seperti dinyatakan dalam firman-Nya yang bermaksud: 

"Dan berpeganglah kamu semuanya pada tali (agama) Allah, janganlah kamu bercerai-berai dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dulu (zaman jahiliah) bermusuh-musuhan, maka Allah menjinakkan antara hatimu, lalu jadilah kamu kerana nikmat Allah orang yang bersaudara dan kamu sudah berada di tepi jurang neraka lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-Nya kepadamu, supaya kamu mendapat petunjuk."(Surah Ali-Imran, ayat 103)

Menurut tafsir Al-Muhtamir, ayat itu menjadi dalil pentingnya setiap Islam berpegang teguh dengan agama Allah (Islam), dan bersungguh-sungguh menjauhi suasana buruk perpecahan kerana perpecahan umat Islam hanya akan merugikan umat Islam itu sendiri, hilang kekuatan dan tampak lemah tidak bermaya. Akibatnya, pihak musuh yang sudah sekian lama menunggu akan memperguna peluang ini untuk bertindak menindas dan menghina umat Islam yang sudah lemah dengan pelbagai cara. Oleh itu, sebelum mimpi buruk menjadi realiti, umat Islam perlu mematuhi setiap ajaran Islam. 

Allah berfirman yang bermaksud: 

"Patuhilah Allah dan Rasul-Nya, jangan kamu saling berselisih, hal ini menyebabkan kamu menjadi lemah dan hilang kekuatan kamu. Bersabarlah, sesungguhnya Allah bersama orang yang sabar." (Surah al-Anfal, ayat 46) 

Natijahnya, persaudaraan yang kukuh terjalin antara sesama Islam, menjadikan umat Islam kuat dan bersatu padu. Masyarakat Islam yang taat serta patuh dengan perintah Allah dan Rasul pasti saja begitu indah, sejahtera, harmoni dan sentiasa memperoleh cucuran rahmat-Nya. 

Demi persaudaraan Islam yang utuh bersatu, maka sikap mementing diri sendiri seperti enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing hendaklah dielakkan. Sikap demikian sebenarnya adalah sifat orang yang ragu-ragu terhadap kekuatan Allah, sehingga mengagumi diri sendiri. 

Inilah dikatakan orang yang sombong keterlaluan. Larangan Allah sangat jelas dalam al-Quran yang bermaksud: 

"Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri."(Surah Luqman, ayat 18) 

Padahal, manusia harus menerima hakikat tidak ada seorang pun yang boleh hidup sendirian, suatu hari nanti pasti akan memerlukan bantuan dan pertolongan orang lain. Kerana manusia itu sifatnya lemah sekali. 

Muhammad Al-Hamid dalam bukunya ‘Siapa Munafiq’ menjelaskan:

"Sesungguhnya akhlak dan budi pekerti mulia adalah kunci pembuka syurga, sedangkan sombong penyebab tertutupnya syurga dan kunci bagi neraka. Kesombongan akan dapat membuat seseorang kehilangan kasih sayang terhadap sesamanya. Jika kasih sayang itu gersang dalam hati, maka timbullah rasa kebencian yang teramat mendalam." 

 Setiap orang Islam juga perlu mengelakkan diri daripada menyakiti orang Islam lain sama ada dengan perbuatan mahupun perkataan. Kebanyakan kalangan kita tidak mampu menjaga lidah, sehingga sewenang-wenangnya mengeluarkan perkataan atau ucapan berupa cacian, umpatan, fitnah dan sebagainya yang boleh mencemarkan maruah seseorang. 

Allah memberi peringatan tegas dalam firman-Nya yang bermaksud: 

"Dan orang yang menyakiti orang mukmin dan mukminat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka memikul pembohongan dan dosa yang nyata."(Surah al-Ahzab, ayat 58) 

Rasulullah SAW pernah memberi saranan bahawa sesama Muslim hendaklah saling sayang-menyayangi sepanjang masa, supaya persaudaraan sesama Islam dapat dilestarikan seperti maksud hadis: 

"Setiap Muslim terhadap Muslim lainnya itu haram darah, harta dan harta dirinya." 

Kita tidak boleh memperlekeh dan menghina orang lain atau golongan lain, lantaran mungkin pihak yang diperlekeh tadi lebih baik daripada kita. 

SELAMAT MENYAMBUT HARI MALAYSIA.

 

 

KEMULIAAN  HARI  ARAFAH

9 hb September 2016/ 7 Zulhijjah 1437

PADANG Arafah dinamakan demikian kerana menurut sebahagian ulama, Nabi Adam AS dipertemukan kembali ('arafa) dengan Siti Hawa setelah kedua-duanya diturunkan dari Syurga. Sebahagian pendapat menyatakan perpisahan mereka selama lebih kurang 200 tahun. Mereka berdua bertemu kembali di Padang Arafah.Lokasi Arafah terletak di sebelah tenggara Masjidil Haram sejauh 22 kilometer (km) dan ia dianggap sebagai kawasan Tanah Haram.

Jemaah haji hendaklah wukuf (berada) di Arafah pada 9 Zulhijjah, kerana jika tidak maka hajinya tidak sah. Kerana ia adalah rukun haji.Rasulullah SAW bersabda bermaksud: 

"Haji adalah (wukuf) di Arafah." 

Ketika berada di Arafah pada 9 Zulhijjah hendaknya jemaah memperbanyak doa, berzikir, membaca al-Quran, talbiah dan lain-lainya.Rasulullah SAW bersabda bermaksud: 

"Sebaik-baik doa adalah doa pada hari Arafah."

Ibadah wukuf di Arafah adalah "kemuncak" ibadah haji. Semasa wukuf di Arafah jemaah bermuhasabah diri menilai kekurangan, kelemahan, menyedari dosa yang seterusnya memohon keampunan Allah SWT. Ini saat seseorang hamba kembali kepada Penciptanya untuk mendapat keampunan dan keredaan-Nya. Jika Allah menerima taubat mereka dan perjalanan hidup seterusnya mereka tidak lagi melakukan dosa, maka bayangan syurga akan dapat digapai.

Ada riwayat menyatakan, kehadiran para malaikat dan Allah SWT turun ke langit serendahnya menyaksikan para jemaah yang wukuf di Padang Arafah. Allah berfirman dalam hadis Qudsi kepada para malaikat-Nya bermaksud: 

"Lihatlah kepada orang-orang yang menziarahi rumah-Ku, sesungguhnya mereka telah mengunjungi-Ku, hingga kusut masai keadaannya dan penuh debu." (riwayat al-Hakim bersumber daripada Abu Hurairah).

“Sungguh mereka berlaku ikhlas dalam melaksanakan ibadah haji, kerana itu mereka berhak mendapat limpahan kurniaan dan selayaknya Aku memberi mereka sebaik-baik pahala atas jerih payah serta sambutan atas panggilan-Ku.”

Rasulullah SAW bersabda bermaksud bahawa mengerjakan haji adalah satu jihad, jihad ertinya perjuangan. Perjuangan yang hebat dan besar adalah perjuangan melawan hawa nafsu. Di dalam ibadah haji, menentang hawa nafsu menjadi ujian terbesar jika hendak mencapai ibadah haji mabrur. Sesungguhnya hawa nafsu sekiranya tidak dikawal ia akan mendorong manusia ke lembah kejahatan dan kemungkaran.

Rasulullah SAW telah mengingatkan kita bahawa mengerjakan haji itu adalah yang bermaksud : "Kusut masai dan penuh debu." Digambarkan keadaan yang sedemikian kerana orang yang mengerjakan haji berlumba-lumba bersaing untuk mendapatkan keampunan Allah dan rahmat-Nya, ganjaran besar (syurga) yang penuh dengan kenikmatan dan kesenangan yang tidak terlintas di hati dan tergambar dalam pemikiran manusia.

Di Padang Arafah, di mana satu-satunya lokasi yang paling mustajab doa kita. Kerana di situ Allah SWT turun ke langit serendahnya untuk bertemu dan menyaksikan hamba-hamba-Nya yang ingin berjumpa dengan-Nya, mendengar segala doa dan permohonan hamba-Nya dan memakbulkan segala doa-doa mereka. Bahkan Allah memuji kepada hamba-Nya yang datang berwukuf di Arafah untuk menggapai rahmat dan keampunan-Nya.

Daripada Abu Hurairah ra bahawa Rasulullah SAW bersabda bermaksud: 

"Sesungguhnya Allah SWT memuji mereka yang sedang wukuf di Arafah kepada penghuni langit dan berkata kepada mereka: "Lihatlah kepada hamba-hamba-Ku yang datang kepada-Ku." (riwayat Imam Ahmad).

 

Artikel Penuh: 

© Utusan Melayu (M) Bhd 

Oleh IBRAHIM ABDULLAH

Sudut Agama, Utusan Malaysia 19/10/2012

 

ABDULLAH MENASIHATI ANAK SAUDARANYA

19 hb April 2013/ 8 Jamadil  Akhir 1433H (artikel asal)

2 hb September 2016 / 30 ZulQaidah 1437H

Abdullah bin Mughafal termasuk dalam golongan sahabat Nabi Muhammad SAW. Beliau berpegang teguh pada ajaran yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW dan menggunakan ilmu yang disampaikan oleh beliau dalam kehidupan sehariannya.

Pada suatu hari, anak saudara Abdullah bin Mughafal bermain di luar rumah. Semasa anak saudaranya asyik bermain, Abdullah ternampak anak saudaranya cuba melastik seekor burung.

"Siapa yang mengajar anak saudara saya melastik burung ini?" bisik Abdullah bin Mughafal seorang diri.

Anak saudaranya asyik bermain lastik itu. Tidak henti-henti dia melastik burung yang hinggap di atas pokok yang terdapat di kawasan itu.Kemudian Abdullah datang menghampiri anak saudaranya yang bermain itu. Beliau berkata kepada anak saudaranya, 

"Berhentilah bermain permainan ini. Carilah permainan yang lebih baik daripada melastik. Nabi Muhammad SAW tidak suka orang yang bermain permainan ini."

Anak saudaranya menjawab, 

"Salahkah saya bermain permainan ini? Saya suka permainan ini."

"Kamu tidak boleh melastik burung sesuka hati kamu. Burung ini makhluk Allah juga," kata bapa saudaranya itu.

"Kasihanlah kepada burung itu. Ia baru sahaja mendapat anak. Cuba kamu lihat sarang burung itu," kata Abdullah sambil tangannya menunjukkan ke arah sarang burung itu.

"Anak-anak burung itu menunggu ibunya di sarang. Ibunya mencari makanan bagi anak-anaknya. Sekiranya ibu burung itu mati semasa mencari makanan, bagaimanakah anak-anaknya yang masih kecil itu mahu makan? Mahukah kamu lihat anak-anak burung itu mati kelaparan?"

Abdullah bin Mughafal cuba mengalih perhatian anak saudaranya itu daripada terus melastik burung.Anak saudaranya yang masih kecil tidak mengendahkan kata-kata Abdullah. Dia terus melantunkan batu kecil ke arah burung itu.

Abdulah bin Mughafal berkata lagi, 

"Nabi Muhammad melarang kita bermain permainan ini. Malah, melastik burung adalah kesalahan. Kamu menyeksa burung itu kerana ia tidak akan mati hanya dengan permainan ini. Sekiranya terkena mata orang lain, matanya boleh jadi buta. Sekiranya terkena gigi orang lain, giginya boleh patah."

Anak kecil itu mendengar penjelasan Abdullah. Oleh kerana takut diperhatikan oleh bapa saudaranya, dia berhenti seketika daripada bermain. kemudian, Abdullah bin Mughafal berlalu meninggalkan anak saudaranya seorang diri. Nasihat yang diberikan oleh Abdullah bin Mughafal tidak dihiraukan. Dia meneruskan permainannya.

"Bapa saudara saya sudah tiada di sini. Lebih baik saya bermain semula lastik ini. Untung-untung saya dapat melastik burung itu," bisiknya sendirian.

"Siapalah kamu burung. Pasti lantunan saya ini terkena lastik saya ini," kata anak saudaranya yang asyik melastik burung itu.

Kelihatan burung itu berterbangan tidak tentu hala kerana mengelak daripada terkena batu lastik itu. Kedengaran juga bunyi batu terkena dahan pokok itu.

"Tidak kena lagi. Saya mesti melastik burung itu dengan lastik ini. Kali ini burung itu pasti jatuh ke bumi," kata anak kecil yang geram melihat burung itu.

Anak saudaranya tetap bermain permainan itu. Tidak lama kemudian, bapa saudaranya datang semula ke tempat permainannya itu.

"Mengapa kamu masih bermain permainan ini?" tanya Abdullah dengan nada suara yang tinggi.

"Saya...saya...” tersekat-sekat suara anak saudaranya menjawab, tetapi disebabkan takut kepada bapa saudaranya, lalu anak saudaranya dia seribu bahasa.

"Bukankah saya memberi amaran kepada kamu mengenai bahayanya permainan ini? Kamu memang tidak mahu mendengar nasihat saya!" kata Abdullah bin Mughafal dengan suara yang tinggi.

Anak saudaranya hanya berdiam diri apabila dimarahi oleh bapa saudaranya itu. Kemudian Abdullah bin Mughafal berkata lagi,

"Mulai hari ini, saya tidak mahu menegur atau bercakap dengan kamu lagi. Kamu melanggar suruhan dan perintah yang diajar oleh Nabi Muhammad SAW. Sekiranya kamu sakit atau hendak mati sekalipun, saya tidak akan datang melawat kamu."

Kemarahan Abdullah bin Mughafal tidak dapat dibendung lagi kerana sikapnya yang tidak mahu mendengar nasihatnya itu. Memang permainan melastik ini disukai oleh kanak-kanak. Namun, permainan ini dilarang oleh Nabi Muhammad SAW kerana mendatangkan bahaya kepada diri sendiri dan orang lain.

 

Sudut Agama, Utusan Malaysia 28/9/2010